Perkenalkan Melvina Winata: Beasiswa Finance di City University of Hong Kong

Halo teman-teman Anak Rantau! Hari ini kita ingin mengenalkanmu kepada Melvina.

1. Ceritakan awalnya bagaimana lu studi ke luar negeri?

Sebenernya gara-gara sekolah SMA gua, Santa Laurensia (Loren) ada MoU sama City University of Hong Kong (CityU). Semacam agreement gitu untuk program beasiswa dan memang pas dulu gua pengen banget coba sekolah di luar, pengen rasain lingkungan yang beda aja. Jadilah pas ada kesempatannya, gua apply dan dapet, plus HK juga ga seberapa jauh dari Indo jadi kalo mau pulang tiketnya engga mahal hehe.

2. Ceritakan jurusan / pekerjaan yang lu tempuh di luar negeri?

Jurusan gua finance. Ga ada alasan yang jelas sih kenapa pilih finance karena jujur gua ga punya particular interest gitu pas awal memilih. Dulu cuma taunya gua suka matematika atau angka hahaha. Tapi kok setelah masuk, ya memang ada hitung-berhitungnya sih cuma agak ga sesuai ekspektasi aja. Well, I don’t regret it anyways karena I always try my best to do everything yang gua bisa meskipun gua kurang suka. In the end, not bad lah karena kerjaan gua sekarang kan ga ada hubungannya sama finance dan lebih kayak research & sales gitu cuman at least kalo orang ngomongin investasi saham, obligasi, reksa dana jadi lebih ngerti hahaha.

3. Ceritakan tantangan terbesar / culture shock ketika di luar negeri?

Bahasa sih sama lifestyle kali ya. Orang sini ngomongnya pake Cantonese, cuman beberapa doang bisa Inggris. Mandarin aja yang 4 nada kaga bisa, apalagi Cantonese yang ada 9 nada hahaha. Awalnya emang susah… pesen makanan di kantin aja harus difoto menunya dulu terus tunjukin ke kasir. Tapi lama2 bisa yang basic2 kayak angka, ngomong thank you, cara pesen makanan, dll. Kalo soal lifestyle, orang sini kayak serba keburu2 gitu keliatannya. Jalan cepet, kasih piring sendok dilempar2, makan di resto gak bisa santai2 hahaha. Gua orangnya lebih pelan dan lamban gitu. Makin kesini makin kebiasa kok dan gua survive 5 tahun disini 😉

4. Ceritakan perubahan individu yang lu alami ketika di luar negeri?

Ga ada yang terlalu signifikan sebenernya. Paling jadi ga pilih2 makanan aja, secara hidup anak kuliahan agak minimalis. Trus jadi suka coba hal baru juga hehe. Contoh simple-nya gua jadi suka terong, zucchini, asparagus. Lumayan banyak masakan di HK yang serve sayur-sayur ini dan di Indo ga pernah cobain. Ternyata enak banget!

5. Pengalaman paling menyenangkan dan menyedihkan

Salah satu pengalaman paling menyenangkan gua adalah bisa menyalurkan hobi menari gua di kampus. Gua join dancing society-nya CityU, di jazz team mereka. Ini bukan latihan nari rutin gitu sih, cuman mereka tuh ada performance 1 semester sekali, jadi 2 bulan sebelum show baru ada latihan. Meskipun gurunya juga most of the time ngomongnya Cantonese, tapi gapapa… nari kan ga butuh ngomong juga hehehe. Kalo hal yang menyedihkan apa ya… paling, kelewat deadline buat apply additional scholarship gitu karena salah lihat tanggal. Wah, itu nyeseknya luar biasa, karena udah siapin juga semua dokumen yang diperluin. Lumayan padahal tambahan uangnya. Ini dia sih yang penting juga, karena ga bakal ada yang ingetin kita gitu loh… kecuali diri kita sendiri. Jadi harus lebih aware aja.

6. Bagaimana rasanya ketika balik ke Indonesia?

Pastinya seneng banget ketemu keluarga sama temen2 lagi, kumpul bareng. Cuma makanannya juga cuy… ngangenin. Di HK ada sih makanan Indo, tapi harga nasi ayam penyet pake tahu tempe sebiji aja, Rp. 100,000! Gimana ga nyesek.

7. Ada pesan untuk pembaca yang ingin merantau ke luar negeri?

Jangan ragu2 sih untuk step out of your comfort zone, which is… tinggal di rumah ada orang tua, ada pembantu, ada supir, ada teman2. Beraniin aja cobain hal yang baru. Sulitnya pasti ada – tapi kalian bisa belajar pasti, mulai dari cara atur keuangan sendiri, beli grocery, atur jadwal sehari2, dll. Be ready aja!

Submission: Profil Rantau dibangun oleh rekomendasi komunitas Anak Rantau; jadi bila kamu mengetahui seseorang yang dapat berbagi pengalaman hidup di luar negeri, tolong beritahu kita di sini.